Beranda Cerita Pak Beluk Salah Dukungan

Salah Dukungan

50
0

PAK Beluk belum lamo ini dide ketinggalan ikut melakukan pencoblosan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades). Namun nasipnye lagi kurang beruntung. Dukungan die yang dibesak besakan dide jadi menang. Singkonyo Pak Beluk kini pusing sesampai minum obat pusing.

“Aku kiro menang dukungan ni kironyo kalah. Iluak kah besak nian ngenjuk batan belanjo pemilih. Nyatonyo cuma Rp 50 ribu + aiak kupi gratis di umahnye. Amen lawan besak kata, Rp 500 ribu sampai Rp 1 juta per orang,” uji Pak Beluk begurau dengan Merin.

Uji Pak Beluk lagi, janjinyo luar biaso dukunganni, aman saje Pak Beluk pas pehitungan nanti kite banyak suaro. Apo dayo cuman timbul seratusan, kotaknyo saje besak, isinyo cuman dide sampai setengah jak jumlah suaro sah.

“Makenye amen pilihan tu ndak dimatangkan nihan. Caronyo sebelum dukungan benyanyang tu, kinai nihan tancinye. Hitung nian tanci batan peluru sebanyak jumlah pemilih dan besak pulo. Jangan ndk dikotai,” kato Merin.

“Saat ini kito kalah, enam tahun yang akan datang, kito siapkan nihan jangan salah pilih dukungan Calon Kades. Ini buktinyo didepan mato, dukungan kalah telak. Walau pun kalah dukungan, Calon Kades yang menang ndak didampingi kudai, siapo tau kelo pacak jadi Perangkat Desa (PD),” kate Pak Beluk.

“Yang jadi PD, jemo lah bekurban banyak, mulai jak tanci sampai fisik,” timbal Merin.

“Amen iluak itu, gerudo bughuak nila njukam dengan Cakades terpilih memandang jadi Sekdes. Amen dide jadi PD atau Sekdes, pas pencairan Dana Desa (DD), cubo rayu ajak bejoget di Cafe, mangke keno mamung bininye, palaknye jugo pacak pusing pulo same iluak palak akuni,” uji Pak Beluk sambil micingkan matenye. (man)




LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here