Beranda Pendidikan Pembelajaran Tatap Muka Menyesuaikan

Pembelajaran Tatap Muka Menyesuaikan

49
0

JAKARTA – Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) Jumeri mengatakan pembelajaran tatap muka (PTM) tetap dilakukan. Namun, situasinya menyesuaikan PPKM mikro.

Jumeri menjelaskan, SKB Empat Menteri mengenai pembelajaran tatap muka belum ada perubahan. “Artinya tetap, dan tetap kepada orang tua diberi keleluasaan apakah putra-putrinya ke sekolah atau tidak,” kata dia, dalam telekonferensi, Rabu (23/6).

Adapun untuk pelaksanaannya di lapangan, apabila sekolah yang terletak pada zona hijau atau kuning, tetapi guru atau muridnya berasal dari zona merah, maka bagi yang berada di zona merah tetap berkomunikasi melalui daring. Artinya, tidak ada kontak antara manusia berasal dari zona yang berbeda.

Selain itu, Jumeri juga mengatakan jika orang tua merasa anaknya tidak bisa mengakses transportasi dengan aman ke sekolah, maka mereka mempunyai hak untuk mengikuti proses pembelajaran jarak jauh (PJJ). Sekolah wajib memenuhi kebutuhan belajar siswa baik yang tatap muka ataupun melalui daring.

Jumeri mengingatkan agar sekolah tidak mendiskriminasi siswa yang memilih untuk melakukan PJJ, atau perlakuan khusus kepada anak-anak yang mengikuti PTM. Menurutnya, perlakuan antara keduanya harus sama dan adil.




LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here