Beranda Cerita Pak Beluk Ngambik DL

Ngambik DL

63
0

PAK BELUK sedang asyik ngobrol dengan kekantinnye. Bahkan raban jnj ini mulai ngeranyam ngobrol, khususnya tentang penghasilan bulanan. Raban ini mulai berandai-andai jadi anggota DPRD kapuh.

“Lukmane kalau kabah hari anggota DPRD sikap dg kekantin ini Merin,” tanye Taun.

“Ya biase saje ce, paling tiap bulan kekamu banyak ini tiap aku udim gajian ditelponi. Ngaku datang ke ghumah aku, lemak aku mbelikah rokok,” jawab Merin santai.

Tambah Merin: “kalau kabah lukmane pule Ujang Kericup,”.

“Kalau aku kah aku siapkah nian dana untuk jatah bulanan. Bahkan kekamu gegalenye ni aku giliran ngikut dinas luar (DL). Ukan uluk Merin tadi, cuma beli rokok saje, kisit,” Kate Ujang Mericup.

“Cacam ce, alangkah mantap jiwa bekantin kabah ini, yakin aku,” sebut Merin agak dimak dimadakah.

“Kalau kabah lukamane pule Pak Beluk, seandainye jadi DPRD dengan kekantin,” sebut Taun.

“Yak kalau aku ini kantin kekamu paling hebat, paling royal. Jadi dide perlu diragukah agi,” sebut Pak Beluk.

“Au, tapi tape die ye kabah lajulah ce,” tanye Merin penasaran.

“Kalau aku saking setia kawan dengan kekamu ni. Aku didekah ngambik gaji. Gaji aku bagilah kamu gegalenye. aku jadilah ngambik DL-nye saje,” kate Pak Beluk pakam. (mrn)




LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here